Nge-prank Kejang-kejang Gegara Corona, Wanita ini Diciduk Polisi

oleh -
foto :ist

JURNALPENA.CO.ID, BONE – Polisi resmi menetapkan Anisa Rahma (20), perempuan yang nge-prank terkena virus Corona, sebagai tersangka. Aksi prank oleh Anisa sebelumnya ia lakukan di dua rumah sakit di Bone, Sulawesi Selatan

“Iya, sudah tersangka, kemarin ditetapkan,” ujar Kasat Reskrim Polres Bone AKP Mohammad Pahrun kepada wartawan, Rabu (13/5/2020).

Anisa dijerat polisi dengan Pasal 14 Ayat 1 dan 2 juncto Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dengan ancaman pidana penjara maksimal 2 tahun.

Menurut Pahrun, Anisa dalam proses penyidikan polisi terbukti telah membuat serta menyebarkan berita bohong yang berbuah keonaran di tengah-tengah masyarakat.

“Dia intinya membuat, menyebarkan, atau memberitakan berita bohong yang berakibat lahirnya keonaran di tengah masyarakat,” ucap Pahrun.

Sebelumnya diberitakan, Anisa yang kejang-kejang dan sesak napas setelah pesta miras bersama tiga rekannya diantar ke Rumah Sakit Hapsah pada Jumat (8/5) dini hari. Saat di rumah sakit, Anisa malah meminta dites Corona dan mengaku pernah berkontak dengan seorang pasien positif Corona, yakni kakek Anisa di Jayapura, Papua.

Akibat pengakuannya tersebut, Anisa dirujuk ke RSU Tenriawaru, Bone, dan sempat ditangani dengan protap penanganan pasien positif Corona.

Setelah tim medis melakukan pemeriksaan, suhu tubuh Anisa diketahui normal dan tidak ada gejala Corona. Tim medis lantas curiga setelah mencium bau alkohol dari mulut Anisa.

Setelah dipastikan hanya mabuk, Anisa pun dipulangkan oleh pihak RS. Tak hanya itu, pihak rumah sakit juga melaporkan kejadian ini ke Polres Bone hingga polisi langsung mengamankan Anisa dan tiga rekannya pada Minggu (10/5).

“Dari rumah sakit yang melapor, mereka jadi heboh di sana. Dia (Anisa) mengaku pernah bersentuhan dengan kakeknya yang terkena virus Corona. Belakangan, bohong-bohong katanya dia, nge-prank,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *